Semasa

Aku n0n muslim, tp parent dh pesan jgn ***, umo 16 aku lnggr. tk sngka lps kawin kami trima blasan

Hi, dan salam sejahtera. Saya Josha, berumur 28 tahun, dah berkahwin, dan mempunyai seorang ank perempuan.

Saya ingin menceritakan kehidupan saya bersama kekasih yang kini sudahpun menjadi sebagai suami saya.

Terlebih dahulu, maafkan saya andai penulisan saya ini tak sempurna dari segi penggunaan bahasa dan jalan cerita yang tvnggang l4nggang. Saya cuba tulis dengan betul ye. Izinkan saya guna sedikit bahasa inggeris juga.

Saya seorang anak bongsu dalam 6 beradik yang dilah1rkan dalam keluarga yang beragama. Ibu dan ayah sangat teg4s dalam segala hal.

Kalaulah masa boleh diundvr ke belakang saya memang bersungguh sungguh akan memperthanan mahk0ta saya.

Masa itu memang tak rasa menysal. Gembira saja memanjang. Dari luar saya seorang yang sangat baik, taat kepada ibu ayah, seorang yang memunyai ilmu agama.

Ibu ayah juga sangat menyayangi saya dan menganggap saya sebagai anak yang paling taat.

Tetapi hakikatnya sayalah anak yang paling tak gunaa, anak yang kuat men1pu ibu ayah. Maafkan saya ibu dan ayah. Sesungguhnya saya menysal. Sangat sangat menysal.

Setiap kali dat1ng dengan kekasih pasti kami akan trlnjurr dan ianya bersambung sampai kami mengambil keputusan untuk berkahwin pada tahun 2018.

Saya bagitau ibu yang saya ada kekasih. Ibu kecew4 sebab ibu ayah memang men0lak love marriage.

Saya confr0nt suami. Dan dia meng4ku katanya saya c1nta sejati dia. Lain lain tu saja test market. Kalaulah iman saya tak kuat haritu, memang saya ternjng dia dengan jawapan dia yang bd0h tu.

Fast f0rward saya dapat tahu saya mengndunng. Bersyukur walaupun rasa diri ini tidak sedia mem1kul tanggungjawap sebagai ibu.

Tetapi Tuhan maha mengetahui. Masa mengndunnng s4rat sekali lagi saya dapat rasa ada yang tak kena. Saya check hp suami. Hah, tudia ada message fl1rt1ng dengan p0mpuan lain pula.

Masa tu rasa memang hncurr. Tngan mengg1g1l. Rasa sed1h, saayu, menysal, tak berguuna semua ada.

Terus saya confr0nt suami, suami akur dengan perbvatan dia. Nang1s minta maaf. Svjud di kak1 saya minta saya tolong doakan dia menjadi suami dan ayah yang baik. Minta doakan supaya dia tidak lagi berf0ya f0ya.

Saya tanya kenapa you buat macam ini. Apa yang tak kena dengan saya.

Katanya saya sempurna tetapi since dia dari keluarga yang br0ken, (ibunya berpenyk1t mer0yan selepas melah1rkan suami) dia yang tidak mendapat kasih seorang ibu, mudah ca1r dengan kata kata perempuan. Saya bagi peluang lagi.

Kami sama sama berdoa, kesl dengan kes1lapan masa lalu. Mungkin ini semua hkumaan akibat d0sa kami. H1langnya nikmat perkahwinan. Kami sama sama tubat.

Semuanya baik baik sahaja, saya melah1rkan puteri saya tahun 2020. Suami pun makin berubah ke arah yang baik. Ar4k tidak lagi disentvh, hp semua bersih. Saya pun dah tak check hp dia.

Saya berdoa, ‘saya takkan check hp suami kalau ada apa apa tak kena biar tuhan yang menunjuk, sebab hat1 manusia ini Tuhan yang pegang.’

Everything was good sampai saya habis pntang, Masa kami nak berhvbungan suami isteri, suami tidak mampu.

Tetiba suami macam h1lang m00d. Uj1an ini berterusan sampai hari ini. Hampir setahun nfkah bat1n saya teraba1. Kadang kadang suami nang1s. Semasa kami nak bermesrra tetapi suami tiba tiba h1lang m00d.

Kalau suami mampu, saya pulak h1lang m00d. Macam kaayu saja. Tipu kalau saya katakan yang saya tak pernah rasa suami cuuraang lagi. Hihi. Jhatkan saya.

Saya tanya suami straight f0rward, ‘eh you makan luar ke sampai teng0k mukka saya take m00d’. Suami dah bergenang a1r maata pulak.

Katanya ‘jangan la cakap pasal benda lalu, saya dah tubat, tak flirt dengan sape sape dah, only you’.

Kami sama sama menysal mungkin ianya akibat berzz1naa/ trlnjurr sebelum kahwin. Mungkin hkumann dari Tuhan di dunia ini. Kami sama sama berdoa minta ampun dari Tuhan.

The thing is we have l0st ken1kmatan perkahwinan. Suami cakap, ‘Dulu kita onzz saja setiap kali dat1ng. Tak ingat Tuhan, tak ingat ibu ayah, tak ingat kesan berd0sa, kesan berzz1naa dan sekarang perkahwinan kita diuji.

Saya dan suami sama sama janji untuk berhadapan dengan uj1an ini. Setiap hari kami berd0a agar perkahwinan kami direstui oleh Tuhan.

Kepada adik adik di luar sana percaya la, anda berzz1naa sebelum kahwin pasti ada kesn nya. Pasti ken1kmatan perkahwinan itu akan erkurang, pasti perkahwinan yang dib1na atas d0sa zz1naa ini akan diuji sampai hpusnya d0sa tu.

Semoga Tuhan mengampun kami suami isteri. Semoga kami membesarkan anak kami dengan keberkatan Tuhan.

Pihak Admin tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman social ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Ya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.