Connect with us

OH VIRAL

Angkut Gadees Bawh Umo Balik Rumah, Melihatnya Tido Di Bilik Berkain Batik, Membuatkan Aku Terus Berubah

Published

on

Foto sekadar hiasan.

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini.

Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.

Nama aku Man. Memang nama sebenar dan aku harap jika dia membaca confession aku ni dia tahu yang dia masih dalam doaku.

Oleh kerana dialah aku berubah walaupun aku terlupa untuk bertanyakan namanya.

Terima kasih juga kepada admin sekiranya sudi memilih confession aku ni untuk disiarkan…

Terima kasih juga kepada penulis (CPA) yang sudi memilih kisah aku ini untuk di jadikan sebuah penulisan yang lengkap.

Walaupun cerita yang aku hantar itu agak berterabur dan lintang pukang ayatnya.

Malam itu dalam lingkungan jam 12 malam. Aku bersama beberapa orang kawan sedang minum minum di restoran mamak di sekitar Bandar Jerantut.

Tiba tiba dalam kesamaran cahaya lampu jalan, aku terpandang sesusuk tubuh sedang berjalan sambil menjinjing beg besar.

Daripada paras rupa dan bentuk tubuh aku dapat teka usianya mungkin dalam belasan tahun. ”

‘Ushaa’ lah Man. Ada ‘rezeki’ kita shared lah. Kau kan romeo…”

Ujar kawan aku yang mungkin perasan aku sedang memerhatikan lenggok gadis itu.

Atas desakkan dan cabaran kawan kawan, aku bangun dengan laju menuju ke arahnya.

Dia kelihatan agak ketakutan dan cuba mempercepatkan langkahnya.

” Nak pergi mana bawa beg besar ni…?” Tegur aku lembut. Dia diam dan masih berjalan.

“Depan sana tu gelap. Adik jalan sorang sorang ni bahaya. Nak kemana…? Bas stop dah tak ada bas. Teksi pun dah tutup.”

Dia berhenti dan memandang aku. Tepat ke mata aku. Jantung aku terhenti sebentar.

Pandangan mata nya benar benar menusuk. Paras wajahnya yang lembut itu membuat aku akui memang sempurna sekali ciptaan tuhan.

” Bas malam pun tak ada ke…? ” Soalnya naif. Aku menggeleng dan memujuk dia supaya ikut aku ke kedai mamak itu. ”

Mari ikut abang kita minum minum dulu. Kat sana kawan kawan abang semuanya baik baik. Mamak tu buka 24 jam.

Kita ‘lepak’ sana dulu tunggu sampai pagi. Lepas tu abang hantar pergi bas stop…”

Beberapa minit mendiamkan diri akhirnya dia bersetuju. Aku membantu dia membawa begnya. Keras dan berat…!!

Aku hairan kerana anggaran berat yang berada di dalam beg itu bukanlah seperti membawa sejumlah baju.

Dia duduk di sebelah aku. Tenang menyedut Nescaffe ais. ” Saya nak buat ‘call’ sekejap…”

Dia bangun tinggalkan begnya berjalan menuju ke ‘public phone’ yang berada tidak berapa jauh daripada kedai mamak itu.

Aku mengambil kesempatan itu membuka beg yang dibawanya tadi.

Bukan niat untuk sentuh barang peribadinya tetapi untuk pastikan kami selamat berada bersamanya.

Bimbang jika dia salah seorang yang dijadikan sebagai ‘kambing hitam’ oleh pengedar barang terlarang. Benar jangkaan aku.

Bukan pakaian sahaja yang berada di dalam beg tersebut tetapi ada beberapa buah buku sekolah dan senaskah Al Quran.

” Bawah umur lah. Aku tak nak masuk penjara sebab sentuh budak bawah umur.

Aku rasa budak ni lari daripada rumah lah sebab dia bawa dengan buku buku sekolah sekali.

Nak pergi mana malam malam ni. Esok isnin kan sekolah…”

Kawan aku bersuara berdasar kan apa yang di tulis di buku tersebut dia masih di tingkatan 3.

Aku segera tutup zip beg tersebut. Dia datang menghampiri kami tanpa sebarang syak wasangka. ” Call siapa…? So nak pergi mana ni…?”

Aku juga mula berasa bimbang untuk berada bersama budak bawah umur yang kemungkinan besar sedang melarikan diri daripada rumah itu.

Kawan kawan aku seorang demi seorang berlalu pergi tinggalkan aku bersama dia.

” Entah. Tak tahu. ‘Call’ kawan tadi dia tak angkat…” Jawab dia perlahan. Ada air mata mengalir di pipinya. Aku tewas.

Tidak sampai rasanya hati untuk tinggalkan dia keseorangan di situ.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk membawa dia bersamaku. Tapi kemana…?

Aku buntu. Mana mungkin aku membawa dia pulang ke rumah.

Mengamuk pula mak dan ayah aku nanti kerana bawa anak dara orang balik ke rumah pada malam malam buta begini.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk membawa dia ke rumah satu satunya kakak yang aku ada di Felda Kota Gelanggi.

Agak jauh daripada bandar tersebut supaya dia dapat berehat dengan tenang.

Setibanya di rumah kakak ku, aku disoal dengan pelbagai soalan. Semuanya aku jawab hanya dengan mendiamkan diri.

Bukan niat aku untuk membisu tetapi memang aku tiada jawapan untuk setiap soalan soalannya tadi.

Aku sendiri tidak tahu kenapa aku sanggup membawa dia dengan hanya menunggang RXZ di malam hari, meredah hujan dan kabus ke rumah kakak aku.

Bukan ke hotel atau ke rumah bujang kawan kawan. Aku juga tidak tahu siapa dia, daripada mana asalnya dan kenapa dia berada di tengah tengah bandar itu sendirian.

Apa yang paling melucukan, aku sendiri tidak boleh menjawab soalan kakak kepadaku tentang siapa nama gadis itu.

” Kau ni buat perangai betul lah Man. Bawa anak orang malam malam macam ni. Nama tak tahu, anak siapa, dari mana…

Kakak tahu esok kau bawa dia keluar sebelum abang kau balik. Kau bukan tak tahu abang kau kerja apa…? Nanti dengan kau, aku dia campak dalam hotel besi…”

Omel kakakku terus masuk dalam bilik. Aku menghampiri dia. Kakakku langsung tidak menegur dia.

Tapi tak apalah asalkan kami dapat tumpang bermalam. Aku pimpin tangannya bawa ke bilik.

Aku ambil tuala yang diberikan oleh kakak ku tadi. Aku lap muka dan rambut nya yang basah.

Aku minta dia mandi untuk segarkan diri.

” Abang tak tahu kenapa adik boleh berada bersama abang malam ni. Abang juga tidak tahu dan tidak mahu tahu apa masalah adik.

Cuma abang mahu adik rehat dan tenangkan diri. Adik selamat dengan abang di sini.

Esok abang akan hantar adik ke mana sahaja adik nak pergi.”

Nyataku padanya. Aku pun tidak tahu kenapa aku boleh jadi ‘semulia’ itu pada malam tersebut.

Sedangkan aku bukanlah golongan orang yang baik. Aku seorang ‘mat rempit’ yang sering mendapat habuan tubuh wanita sebagai hadiah.

Jika minta dipilih sebatang tubuh perempuan dengan wang ringgit aku rela memilih tubuh itu.

Berbekalkan wajah yang agak menarik dan poket yang tebal memudahkan lagi aku mencari sasaran daripada seorang perempuan kepada perempuan yang lain.

Dalam masa itu terus terang aku nyatakan aku tidak pernah ‘merasa’ dara…! Mungkin belum ‘rezeki’ aku.

Malam itu aku gelisah bila memikirkan tubuh kecil molek yang sedang lena di bilik.

Aku kepanasan tidur di ruang tamu sedangkan hujan diluar tidak berhenti mencurah.

Aku bangun dan membuka pintu bilik yang tidak berkunci.

Dia lena memakai kain batik yang sedikit tersingkap menampakkan betisnya yang putih.

Aku berpaling, akal ku melarang memandangkan dia masih di bawah umur dan jika dia buat report aku akan di cas seorang pesalah.

“Kenapa…?” Tiba tiba dia bangun dan duduk dibirai katil. Aku menelan air liurku yang terasa amat pahit sekali.

“Owh abang nak pastikan adik okay” dan jangan lupa kunci pintu… Bimbang….”

“Adik okay… Abang kan ada… Apa adik nak takut…”

Dia jawab lalu kembali baring di katil sambil menarik selimut.

Allah SWT sahaja yang tahu bagaimana aku menahan nfsu yang selama ini aku gagal mengawalnya.

Aku terus menutup pintu bilik dan laju menekan lock dari dalam.

Aku berlari ke bilik air, mandi dan terus berwuduk. Aku solat Isya’…!!

Yaaa aku solat Isya’ yang pertama setelah hampir belasan tahun aku tinggalkan.

Baru aku tahu betapa letih dan lesunya jika kita berlawan dengan godaan nfsu. Alhamdulillah aku berjaya.

Azan Subuh bergema dan aku juga solat Subuh…!! Allahuakbar…. Sepanjang malam itu aku hanya duduk di sejadah. Kuasa tuhan…

Disaat aku hampir tewas berlawan dengan nfsu aku minta pertolongan dariNya dan ternyata aku tidak gagal…

Aku ketuk pintu bilik dia minta dia bersiap dan seperti aku janjikan dengan kakak sebelum kakak aku bangun.

Sebelum terbit fajar aku akan bawa dia pergi. ” Kemana…?”

Soalku padanya bila dia membisu. Pelukkan tangannya erat dipinggangku dan dapat aku rasakan kepalanya lentok di belakang ku. Mungkin masih mengantuk.

” Lena tak tidur malam tadi…?” Soalku lagi bila dia masih membisu. ” Lena… Abang…?”

Soalan apakah ini dik… Hatiku bersoal kembali. ” Tentulah lena… Hujan kan…!”

Aku tipu sedangkan mataku tidak mampu lena walau sesaat pun.

Tubuhnya yang sedang memekar itu menari nari dimataku seorang lelaki yang punyai nfsu.

” Cepat lah buat keputusan nak kemana adik oi… Sekejap lagi kita nak keluar simpang Felda.

Samada nak balik ke Jerantut semula atau ke Jengka…” Kataku perlahan. ” Saya nak buat call…” Katanya perlahan.

Aku berhentikan motor di sebuah ‘public phone’.

” Kawan adik cakap apa…?” Soalku lembut dan dia tunduk lalu menangis… Aku terdiam kaku… ” Dia tak angkat.

Malam tadi dia suruh saya tunggu dekat bas stop nanti dia ambil. Kemudian saya call dia dah tak angkat…” Jawabnya perlahan…

” Boyfriend…?” Aku cuba meneka. Dia mengangguk.

“Lari dari rumah sebab boyfriend…?” Aku meneka lagi.

“Saya keluar dengan dia tengok wayang, balik dah lewat. Abang dapat tahu saya keluar tengok wayang dia marah. Abang nak hantar saya ke sekolah budak budak jahat. Saya tak mahu. Saya takut…”

Akhirnya dia bercerita… “Allah dik… Meh sini abang nak cakap. Abang ada 3 orang adik.

Salah seorang tu sebaya dengan adik tingkatan 3. Abang mana yang nak tengok adik dia buat jahat.

Abang pun tak nak tengok adik abang jadi jahat walaupun abang sendiri jahat.

Tiap kali abang marah abang selalu cakap nak hantar ke juvana lah, nak tanam diorang hidup hidup lah.

Tapi hakikatnya abang tak buat pun. Marah tu tanda sayang dik…”

Nasihatku dan aku juga minta maaf kepadanya kerana aku telah membuka beg dia malam tadi.

Dia menangis di bahuku. Aku peluk dia kuat kuat tapi bukan bernfsu. Tiada lagi nfsu kesumat dijiwa aku untuk dia.

Aku pandang dia hanya sebagai adik walaupun sebenarnya aku tidak punyai adik.

Aku terpaksa menipu dia supaya dia faham erti kemarahan seorang abang.

“Saya nak balik Kuantan rumah mak. Tapi… Boleh ke abang hantarkan…?”

Akhirnya dia bersuara setelah hampir sejam membisu dan aku menanti dengan sabar dia membuat keputusan.

Kuantan…? Allah jauhnya. Bukan aku tidak mahu menghantarnya. Aku bimbang aku akan hilang pekerjaan memandangkan sudah beberapa hari aku sudah ponteng kerja termasuklah hari itu.

“Jauh tu dik… Apa kata abang cari tiket bas, abang temankan adik sampai bas datang sehingga bas itu bergerak…”

Aku memujuk lagi. Dia mengangguk dan aku bersyukur. Aku hulurkan sejumlah duit untuk bekalan dia di sepanjang perjalanan.

Selepas bas bergerak tinggalkan Bandar Jengka. Aku pun bergerak pulang ke Jerantut.

Itu cerita 23 tahun lalu. Yaaa cerita ini agak lama berlaku.

Aku juga sudah insaf dan bertaubat tetapi ia tidak pernah padam daripada ingatanku.

Sebenarnya tiada niat untuk aku membangkitkan cerita lama.

Cuma baru baru ini aku terbaca artikel seseorang yang mempertikaikan tentang penjahat dan sasaran.

Siapa yang bersalah…? Penjahat ataupun sasaran. Terus terang aku nyatakan disini.

Pada malam tersebut jika aku inginkan, boleh sahaja aku memaksa atau mengambil kesempatan diatas kenaifan dia.

Waktu itu dia sangat tidak berdaya kerana di dalam poketnya hanya ada beberapa keping note 1 ringgit sahaja.

Lelaki yang diharapkan untuk menjemputnya langsung tidak menunjukkan muka.

Dia hanya ada aku. Tapi kenapa aku masih mampu bertahan kerana aku masih waras…!!

Tik Tok, Filter camera, Selfie atau apa sahaja gaya hidup kita di media sosial sebenarnya tidak ada kena mengena dengan issue benda tak senonoh…!!

Ada jer yang berselfie menggunakan filter itu tertutup auratnya…

Ada jer yang bermain Tik Tok itu datangnya daripada golongan yang sudah ‘senja’.

Tapi aku tidak lah bersetuju jika anak anak aku beraksi seperti itu di media sosial kerana agak kurang manis akhlaknya.

Setakat selfie menggunakan filter masih aku boleh terima kerana semua orang ingin kelihatan cantik dan menarik.

Jangan sesekali menyalahkan sasaran apabila berlakunya kes ak senonoh kerana kita tidak berada di tempatnya.

Kita tidak tahu betapa ‘struggle’ nya dia melawan si penjahat.

Kita tidak tahu bagaimana cara dia mengatasi traumanya kerana telah menjadi sasaran penjahat.

Ianya adalah salah daripada si penjahat itu sendiri. Gagal menahan nfsu…!! Gagal menggenggam Iman…!!

Iman dan kewarasan kita, kita sendiri yang pegang.

Bukan mereka yang berpakaian hot, bukan mereka yang menggunakan filter ketika berselfi dan bukan juga mereka yang bermain dengan aplikasi tik tok.

Sebenarnya ia datangnya daripada hati. Ramai jer kita lihat orang yang tidak menutup aurat khususnya yang bukan Islam terselamat daripada menjadi sasaran penjahat

Cuba fikirkan sejenak, jika berlakunya kejadian tak senonoh di mana sasaranya adalah terdiri daripada wanita yang menutup aurat, nenek tua, warga kurang upaya, kanak kanak kecil dan bayi bayi baru lahir.

Adakah mereka yang bersalah membenarkan diri mereka diperlakukan seperti itu…?

Iman…!! Tanyalah hati, peganglah Iman. Semuanya bermula daripada situ. Hanya kewarasan dan iman yang bezakan kita dengan binatang.

Tanpa iman dan akal yang waras kita sama dengan binatang yang sering kelihatan mengejar sasaran hanya untuk melepaskan sepancut nfsu kemudian tinggalkan dia bersama benih tanpa rela.

Aku tidak pandai bermain dengan hadis seperti beliau. Aku bercerita melalui pengalaman.

Itu pengalaman aku. Setelah aku di datangi oleh tetamu satu malam itu, aku sedar bahawa aku boleh mengawal nfsu. Selepas hari itu sehinggalah ke hari ini…

Alhamdulillah tiada lagi perempuan yang aku tiduri.

Aku lebih mendekatkan diri dengan Allah… Bukan kerana melihat sebatang tubuh kita berkehendakkan benda tak senonoh…

Bukan…!! Ianya boleh dikawal dengan iman dan akal kerana kita bukannya binatang yang bernafsu buas…

Reaksi warganet

Noorsha Adam – 23 tahun lepas, maknanya berlaku pada tahun 1997. ‘adik’ tu sebaya dengan saya.

Memang zaman tu dah macam trend remaja lari rumah. Tahniah confessor kerana dapat mengatasi situasi dengan baik waktu tu.

Puan Zuera – Cerita yang menarik, banyak pengajaran. Asbab dia, encik berubah menjadi lebih baik.

Terima kasih menjaga dia, melawan nfsu encik pada malam itu.

Encik memang seorang lelaki yang gagah, kerana berjaya melawan nalfsu sendiri. Semoga sentiasa dilindungi Allah.

Aslina Majid – Penjahat tu sendiri kalau dia nak buat benda jahat, ada ada pilihan. Nak buat atau tak.

Mana boleh salahkan sasaran. sasaran pun tak tahu dia akan jadi sasaran. Apa dia boleh buat, kurangkan risiko.

Tapi macam dalam confession ni, celah mana budak tu nak kurangkan risiko?

Kalau dia tau nak jadi macam tu, awal awal lagi dia takkan lari dari rumah. Itupun kalau dia tahu.

Tapi apa tindakan dia sebelum tu, dah pun dia lalui. Kenapa nak pertikaikan benda yang dah lepas?

Kira confessor ni bagus la sebab dia fikir situasi diri dia waktu tu. Dia ada pilihan.

Dan dia buat pilihan terbaik dengan solat. Sapa la kita nak judge benda dah lepas.

Bukan boleh ulang balik ke masa tu pun untuk buat pilihan lain.

Zul Iman Ismail – Zaman zaman sebelum ada handphone yang ada internet ni memang selalu trjadi situasi KL Menjerit ni.

Saya pun pernah ada pengalaman tu. Tak memasal tengah malam hantar remaja pompuan balik rumah kakak dia masa terjumpa dia jalan sorang sorang tengah malam sebab BF tinggalkan dia tepi jalan yang sunyi.

Nak suruh dia tumpang rumah saya memang tak lah sebab saya pun masa tu tinggal dengan orang tua.

Saya lagi takut tak sempat jawab penyapu terbang dulu hinggap kat kepala huhu.

Banyak jugak la pengalaman peristiwa KL Menjerit time tu..

Iema Batli – DUlu ada kes tak senonoh dalam bas, kalau ada yang masih ingat. Seorang perempuan baru balik dari kerja.

Tunang si wanita tunggu tunang dia di bus stop. Tapi bus yang patot nya berhenti dekat bus stop tak berenti.

At the end jumpa bus tu dekat tepi jalan dengan wanita tersebut dah takk hidup dan diperlakukan benda tak senonoh.

Tapi pakaian wanita tersebut tutup aurat. Pakai tudung. Si pelaku which is pemandu bas bila di siasat ada amalan syiirik.

So nak salah kan siapa dalam kes ni ??. Pemandu bas tu atau perempuan tu…?

Penjahat adalah pilihan. Kita diberi akal untuk pikir mana baik mana buruk.

Kalau nak kata sebab pakaian hot penyumbang benda tak senonoh itu rasa tak sesuai kot.

Sebab manusia diberi akal yang boleh beza baik dan buruk. Tu je yang membezakan manusia dengan haiwan.

Dari – Man (Bukan nama sebenar) via IIUMC.. Kredit Penulisan : Cik Puan Ammy

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

OH VIRAL

Belanja Gambar Tak Berbaju, Peminat Naim Daniel Jadi Tak Keru4n

Published

on

By

MEMBELI rumah pertama pada usia yang muda tidak bermaksud pelakon dan penyanyi Naim Daniel mula berkira-kira untuk menamatkan zaman bujang dalam masa terdekat.

Ujar Naim atau nama sebenarnya Muhammad Naim Daniel Baharin, 23, dia belum mempunyai perancangan ke arah itu kerana mahu fokus kepada kariernya.

“Nak pinang anak orang pun perlukan duit”

“Alhamdulillah, rumah itu saya memang beli untuk diri sendiri sebab rumah keluarga sudah ada di Melaka.

 

Naim belum ada perancangan untuk berkahwin.

“Saya beli bukan sebab nak berkahwin, perancangan ke arah situ pun belum ada lagi.

Nak pinang anak orang pun perlukan duit. Jadi, buat masa kini saya fokus pada kerier seni.

“Nak kembangkan lagi kerjaya saya dalam industri ini.

InsyaAllah selepas ini saya ada perancangan nak terjun dalam bidang perniagaan pula,” katanya kepada mStar pada Isnin.

Terdahulu Naim berkongsi foto rumah baharunya di Instagram dan meluahkan rasa syukur atas rezeki dapat membeli kediaman pertama.

Rata-rata netizen meluahkan rasa teruja dan gembira dengan pencapaian penyanyi lagu Sumpah itu kerana berjaya membeli rumah pada usia muda.

Saya tak jangka dapat rezeki untuk beli rumah pada usia 23 tahun.

Dalam pada itu, Naim turut berkongsi tips bagaimana dia menguruskan kewangannya sehingga berjaya memiliki sebuah rumah.

“Sejujurnya saya rasa sangat gembira dan teruja kerana dapat berbelanja terhadap sesuatu yang besar seperti aset rumah ini.

“Namun sebenarnya semua bergantung kepada bagaimana cara kita mengurus kewangan.

“Daripada dulu lagi saya memang suka menyimpan duit.

Sebaiknya pada usia muda kita mula menabung kerana ia merupakan bekalan untuk hari yang akan datang apabila kita memerlukannya,” ujarnya.

Naim berterima kasih kepada DBP  di atas penghargaan yang diberikan untuk video muzik terbaharunya, Sembah.

Sementara itu, Naim juga tidak menyangka menerima penghargaan daripada Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP).

Ini atas penggunaan tulisan jawi dalam video muzik lagu terbaharunya, Sembah.

“Sebenarnya saya sendiri tak sangka akan dapat penghargaan.

Namun apabila diberi penghargaan sebegini, ia membuatkan kita lebih bersemangat untuk keluarkan karya yang lebih bagus di masa depan.

“Bagi saya, penggunaan tulisan jawi itu sedikit sebanyak dapat membantu peminat belajar sesuatu yang baharu,” katanya.

Belanja Gambar Tak Berbaju, Peminat Naim Daniel Jadi Tak Keru4n

Baru-baru ini perkongsian terbaru Naim Daniel menarik perhatian ramai.

Ini apabila penyanyi dan pelakon itu memuat naik sekeping foto memaparkan dirinya dalam keadaan tidak berbaju.

Foto tersebut ternyata mengundang pelbagai reaksi dikalangan netizen terutamanya para gadis.

Mereka menyifatkan foto berkenaan cukup seksi apatah lagi memaparkan bahagian dadanya yang berbulu  secara dekat kepada peminatnya.

Dalam pada itu, beberapa rakan artis juga turut mengus1knya dengan imejnya yang tidak berbaju itu.

Malah, ada netizen yang turut mempertikaikan tindakan peminat para gadis yang seolah-olah tidak keru4n melihat gambar tersebut.

View this post on Instagram

senyum ☺️

A post shared by Naim Daniel (@naimdanielx) on

Tidak kurang juga ada yang mengatakan pasti ada perempuan yang akan menjadikan gambar berkenaan sebagai wallpaper telefon.

 

“Saya suka cara naim Daniel berlakon dalam cerita apa-apa saja dia pandai dengan cara perlakonannya itu”

“Biar betul besar gila buah dda naim Daniel..dah tak serupa lelaki sejati”

“Bagus, tiada lemak, Jaga kesihatan, lean muscle, teruskan lagi build muscle, kurang muscle lagi tuh”

“Biasa2 je xde muscle sgt….nmpk bentuk kearah melengkung… body x sempurna lgi”

Meskipun gambar tersebut dihujani dengan pelbagai komen.

Namun Naim hanya membiarkan komen-komen tersebut tanpa memberi sebarang respons.

Meskipun ada yang cuba memintanya mem4damkan gambar ‘mengund4ng’ itu.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Continue Reading

OH VIRAL

Dgr Mak Menjerit Dari Dlm Rumah, Apa Yang Gadis ni Nampak Dekat Ruang Tamu Sangat Mengejutkan

Published

on

By

Foto sekadar hiasan.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Nama aku Zalikha, kawan kepada Nurhaliza.

Aku nak confess dekat sini bahawa seingat aku, sepanjang hidup aku, aku tak pernah cakap aku sayang mak aku dekat mak aku.

Bukan aku tak sayang, cuma aku tak pernah cakap.

Dalam adik beradik aku, aku sorang je yang paling kenal mak aku sebab aku je yang duduk lama dengan mak ayah aku.

Abang, kakak aku duduk asrama masa sekolah kemudian merantau dan terus kawin.

Sebelum masuk belajar dan selepas habis belajar aku memang duduk dengan mak ayah. Kerja pon dekat.

Nak dijadikan cerita, mak aku normal dengan orang lain tapi bila dengan aku, mak aku ni macam nakal.

Aku dari kecik memang tak nakal langsung. Tapi mak aku memang nakal sampai sekarang aku jadi sasaran.

Orang lain selalu ada anak nakal kan, tapi kes aku terbalik. Aku nak share pengalaman aku je.

Peristiwa 1

Pada suatu petang, aku duduk dekat luar rumah, angin sepoi-sepoi bahasa, burung berkicauan.

Aku hirup udara segar kampung. Tiba-tiba phone berdering, tertera nama ‘Mak’.

Aku angkat, aku dengar suara mak aku cakap ‘tolong’. Sepantas kelajuan cahaya aku berlari masuk rumah, aku lompat pagar rumah aku.

Sampai dalam rumah, aku nampak mak aku terbaring dekat ruang tamu, lepas tu aku dengar mak aku cakap

“Tolong ambilkan remote tu Zalikha, mak tak sampai” sambil tunjuk remote yang jarak semeter dari beliau.

Aku kenangkan syurga bawah tapak kaki beliau je masa tu.

Peristiwa 2

Aku balik dari kerja dalam pukul 5 petang, aku baring dekat kerusi depan. Aku terlelap.

Tiba-tiba aku terasa panas, pandangan aku kabur. Kedengaran suara orang mengaji.

Aku cuba bangun walaupon rasa berat sangat.

Aku nampak mak aku dekat tepi tengah pakai telekung sambil baca Surah Yassin.

“Eh Zalikha hidup lagi kau” kata mak aku sambil berlalu pergi.

Aku speechless masa tu, termenung seketika aku dahla berpeluh kena selimut dari hujung kaki ke hujung rambut.

Takpa la, at least aku ada pengalaman pergi buat selamanya.

Peristiwa 3

Ada satu hari tu mak aku ajak tengok cerita hantu dekat Astro Citra.

Mak aku pujuk aku cakap nanti nak belanja lollipop la apa la kalau teman beliau.

Aku tetap tak nak sebab pagi tu ada rancangan nak jogging. Aku ingat lepas subuh pukul 6 macam tu terus jogging untuk menguruskan badan.

Jadi aku kena tidur awal untuk bangun awal.

Tengah sedap tidur, alarm berbunyi. Bukan alarm phone aku, tapi alarm phone mak aku tapi phone beliau tu dibawah bantal aku.

Tengok jam baru pukul 4 pagi. Mak aku balas dendam tu sebab tak teman beliau. Sudahnya aku pegi sahur. Aku tak jogging.

Pagi tu muka aku masam je. Aku perhati je mak aku sengih-sengih macam Spongebob.

“Zalikha jom pegi KFC, mak belanja kau pinggan ular(snack plate)”.

Sebagai seorang anak, aku pon maafkan mak aku selepas aku kenyang. Lepas tu baru aku ingat aku puasa hari tu.

Peristiwa 4

Aku dah bertekad untuk diet, aku dah berjaya diet selama 3 hari masa tu.

Malam tu, aku tengah duduk dekat bilik, pintu aku biar buka. Tiba-tiba mak aku datang bawa char kuew tiaw, air Milo sejuk.

Mak aku pon duduk bersila depan pintu aku, baca doa dan makan.

Dekat rumah aku ada 3 meja makan dan 14 kerusi makan tetapi mak aku memilih untuk makan depan pintu bilik aku.

Mengapa ye tuan puan? “Zalikha, mak sakit perut la, tengok kan makanan ni kejap mak nak ke bilik ayor.”

Aku pon tengokkan makanan tersebut, lepas tu rasa la sikit-sikit. Takda la rasa banyak, 5 sudu je.

Air Milo dia nikmat. Aku nak jenguk mak aku kt bawah, takut kantoi. Tapi aku nampak mak aku tengah duduk tengok tv makan karipap.

Mak aku nampak aku, “Zalikha, kalau dah habis makan pinggan dengan cawan tu bawa turun.”

Aku sedekahkan Al Fatihah kepada diet aku yang 3 hari menemani aku. Kini tiada lagi.

Peristiwa 5

Peristiwa ni takda kena mengena dengan aku cuma aku tak boleh lupakan.

Mak aku baca majalah. Lepas tu mak aku tanya aku maksud apa benda tah kat aku sebab ada tulis dekat situ.

Aku jawab la lelaki bergaya dan kemas kot. Lepas tu suatu hari Persatuan Village Onions datang rumah aku adalah dalam 5-6 orang makcik.

Mereka kupas isu apa entah masa tu. Salah seorang makcik tu ada sebut perkataan tak senonoh. Dengan yakin nya mak aku mencelah,

“Saya tahu benda tu, anak lelaki saya ada sorang yang macam tu” Persatuan Village Onions speechless.

Lepas 15 minit aku gelak guling-guling, aku buat pembetulan dekat makcik-makcik tu.

Baru la ceria sikit muka mereka lepas aku terangkan.

Peristiwa 6

Mak aku suka main game tapi ayah aku tak pernah tahu. Mak aku pandai sembunyi kan kegiatan beliau.

Mak aku kadang main game masa lipat kain, bila ayah aku datang, mak aku letak phone dekat bawah kain baju beliau lipat tu lepas tu pura-pura lipat kain.

Hari tu pernah, mak aku tengah masak sambil main game, tiba-tiba ayah aku datang, mak aku letak phone beliau dalam peti ais sebab takut kena marah dengan ayah aku.

Aku yang terkejut bila buka peti ais tu. Aku tengok si Layla mobile legends mengigil sejuk dalam tu ha.

Peristiwa 7

Ni bukan peristiwa tapi terjadi hari-hari. Mak aku takut naik kereta kalau aku yang drive.

Mak aku takut tapi hari-hari suruh aku bawak beliau. Kadang rumah jiran selang 2-3 rumah pon mak aku suruh aku hantar.

Jiran aku tu kalau dia kentut pon aku boleh dengar dari rumah aku, kalau drive tu tak payah masuk gear pon dah sampai.

Pernah aku nak pergi kedai dengan mak aku, akak aku call, lepas tu aku dengar mak aku cakap, “Okay lah kalau panjang umur aku call balik, nak menggadai nyawa dengan Zalikha jap.”

Masa dalam kereta, mak aku akan genggam pemegang dekat atas tu, tangan lagi sebelah beliau pegang bahu aku.

Bila nak kona ke nak sodok bonggol ke mesti beliau genggam bahu aku kuat-kuat macam orang nak bersalin tu, nafas turun naik.

Gayat kot, tapi tulaa pergi kedai depan rumah je kot. Bawak 40 je. Tapi kalau dengan ayah aku lain.

“Laju lagi Zalikha, laju lagi”, “Potong kereta tu Zalikha, potong”, “Drift Zalikha, drift”.

Peristiwa 8

Mak aku pernah pinjam phone aku nak call pakcik aku. Aku pon biar jela, aku pergi makan.

Dalam 15 minit macam tu, mak aku senyap je. Aku intai dari belakang mak aku, aku tengok mak aku tengah whatsapp dengan boifren aku.

Dengan muka tak bersalah mak aku pulangkan phone aku, “Nah Zalikha, abiy kau kirim salam”.

Peristiwa 9

Aku ada diari zaman sekolah menengah, masa budak-budak sangat. Aku simpan dalam kotak dekat bilik.

Masa tengah kemas, aku baca balik, mengimbau kenangan silam. Aku tersenyum, ketawa sorang-sorang bila baca diari tu. Mak aku masuk bilik..

Mak, Gelak apa tu Zalikha?.. Aku, Tak ada apa lah. Baca dulu punya kenangan.. Mak, Oow mak pon nak tahu jugak, ceritalah..

Aku, Tak boleh mak, ni rahsia Zalikha. Mak, Ha yela, tapi muka surat kedua terakhir tu paling kelakar kan.

(Sambil buat muka spongebob). Mak dah khatam 10x masa kau takda kat rumah hahahahahaaaaaa.

Best la baca diari kau… Aku., Makkkkk!!!!!!

Peristiwa 10

Aku dekat tempat kerja masa tu, nak balik.

Aku tengok phone, aku baca whatsapp mak aku, “Zalikha, mak dah takda nyawa dah ni, balik cepat sikit.”

Rancangan aku nak mengopi dengan kawan dibatalkan.

Aku bawa motor laju, selamba je aku potong mat rempit, asalnya aku pakai tudung tapi sampai rumah dah jadi kelambu.

Aku cari mak aku, aku dah risau. Aku nampak mak aku tengah duduk.

Nampak runsing, “Zalikha, bagi mak nyawa sikit dekat Gardenscapes (nama game), mak perlukan satu je lagi star ni ha.”

Aku sayang mak aku dunia akhirat, tapi aku tak reti nak luahkan. Walaupon mak aku selalu prank aku, aku sayang mak aku.

Sumber – Zalikha via IIUMC

Continue Reading

OH VIRAL

SUAMl Kantoi Lakukan Hbgn Dgn Ank Murid ls3, Mengejutkan Soalan yg ls3 Tya Sampai Buat Bdk Prmpuan tu Meraung

Published

on

By

Foto sekadar hiasan.

Assalamualaikum. Tajuk yang aku sendiri keliru.

Masih keliru. Bila difikir, apa yang terjadi mungkin ada hikmah, ataupun mungkin teguran dan ujian dalam mematangkan rumahtangga.

Allahu. Kekadang rasa seperti membaca novel sedih, tapi kisah sendiri yang entah sekuat mana untuk kita sebagai hamba untuk redha.

Aku wanita bekerjaya, pensyarah di sebuah kolej swasta.

Sudah berkahwin dan memiliki sepasang cahaya mata. Alhamdulilah.

Suami pun seorang yang berkerjaya sebagai engineer di syarikat konsultan. It was a perfect marriage. 7 years of ups and down.

Dari gaji sekadar cukup sehinggalah mampu untuk memiliki rumah sendiri, percutian dengan anak anak dan semua yang dihajati.

Alhamdulillah.

Suami yang penyayang, yang melengkapi segala keperluan zahir dan batin.

Ayah yang bertanggungjawab dan sentiasa melaksanakan kerja kerja rumah bersama.

Namun, naluri isteri memang adalah kurniaan Allah yang ajaib. Wahai suami, bila mana kamu rasa kamu mampu, kewangan stabil.

Jangan pernah rasa hebat sendiri kerana itu semua adalah dari berkat doa isteri dan rezeki anak.

Naluri isteri, isteri akan tahu sekecil kecil perubahan bila kamu sudah mula khianat, tidak setia dibelakang.

Hatta cara berpakaian, gerak muka, fesyen rambut, kesibukan yang dibuat buat.

Isteri tahu. Mana tidak, sehebat mana kamu berlakon, meyakinkan isteri, kamu tidak akan mampu memadamkan naluri yang dianugerahi Allah ini.

Aku mulai ragu, tapi aku tidak mahu bertanya. Pasti bila ditanya, dia tidak akan mengaku.

Walaupun ada rakan yang sudah memberi hint. Tapi aku hanya mampu berdoa. Ya Allah, hanya engkau yang maha mengetahui.

Sekiranya apa yang aku ragui ini betul, Allah engkau tunjukkanlah kebenaran. Itulah doaku setiap sujud.

Allah maha mengetahui.

Malam kejadian ketika aku dan suami sedang beristirehat dibilik tidur, entah macam mana, mata ku terlihat mesej whatsapp masuk yang dengan emotikon love love.

Aku lantas merebut hp suami dan membaca mesej tersebut. Allahu.. terasa dunia gelap, seluruh badan mengigil.

Nama yang terpampang adalah nama yang aku jumpa setiap hari dalam kelas.

Yang aku percaya sangat naif dan tidak pernah terlintas dalam fikiran selama ini, anak murid ku sendiri sanggup buat macam ni pada gurunya sendiri.

Ujian apakah ini Ya Allah. Aku tidak sekuat ini.

Namun aku berterima kasih Allah, engkau tunjukkan tanpa perlu aku mencari.

Jangan ditanya macam mana mereka berkenal.

Aku syak mungkin ketika pelajar ku menghadiri open house dirumah ku, atau pun di media sosial. Aku tidak mahu tahu.

Aku cuba untuk bertenang. Namun air mata aku tidak berhenti mengalir.

Mengapa kamu, suami yang begitu baik, dan anak murid yang aku selalu bimbing.

Yang setiap hari datang ke meja ku, sanggup mengkhianatiku seolah aku ini bdoh dan tunggul??

Aku rasa seperti mahu berlari tinggalkan semua. Tapi aku perlu tenang. Aku perlu kawal emosi.

Setelah puas merintih menangis dengan soalan yang bertalu talu kepada suami, aku akhirnya diam.

Permintaan ku pada suami, agar merahsiakan perkara ini dari anak murid ini. Aku malu. Aku perlu tenang.

Aku tidak mahu pelajar ini tahu yang aku sudah kedapatan hubungan sulit diantara dia dan suamiku.

Suami ku? Dia malah menyalahkan aku. Dia kata aku selalu cemburu bta, aku tidak faham kerja dia, dan selalu marah marah.

Dengan semua alasan itu, maka dia tidak setia. Aku tanya sejauh mana hubungan ini, suami hanya membalas, “sekadar chat suka suka saja”.

Well played. I am not stupid. I know what should I do.

Next day, semalaman berfikir apa yang perlu aku buat. Aku buat keputusan untuk berjumpa dengan pelajar ini.

Aku namakan dia S (read:sun**l).

Sebelum bertemu, aku berdoa lama dalam sujud subuh, permudahkan dan persiapkan hatiku Ya Allah.

Aku memanggil S berjumpaku selepas masa kuliah. Dengan alasan untuk mengambil kerja dan nota dimeja.

Dia datang seperti biasa dengan ucapan ceria good morning. Aku? How well you played.

Aku tutup pintu dan duduk disebelah dia. Aku tenang dan genggam tangan S. Dia mula mengigil.

My first question, “How long you have been with my husband?”. Dia tunduk dan nangis. Dan memejam mata. Dia jawab, dia pun tidak sangka jadi seperti ini.

Well, you know, we are teachers and we are trained to ask questions.

My second questions, “Tell me, how many times did you two checked in together? My husband told me everything. Everything”.

I did not expect this will come out from my mouth. It just came out. Allah is great. Guess what?

S tunduk dan menangis, dan mengiyakan semua. Aku rasa seperti nak pergi. Muka dua anak aku terbayang bayang di kepala.

Aku mula membayangkan aku terpaksa membesarkan mereka sendiri. Maafkan mama sayang. Benda ini terlalu berat untuk mama.

Okay, that’s it. Dengan semua rakaman pengakuan, I decided to end everything.

I confronted my husband, he did not admit about the check in thingy. It was only lame chats and suka suka. Go to hll.

When I showed him the recording, he became silent. Started to say sorry and asking for second chance.

He cannot live without me and the kids. Oh how easy? That easy?

It happened week before the PKP order. Aku mengambil beberapa hari untuk berfikir sama ada untuk meneruskan atau tidak perkahwinan yang penuh penipuan ini.

Aku tidak mampu. Kepada Allah aku berserah. Suami? Serupa orang tak betul, merayu siang malam, menyesal dan taubat.

Bila aku sudah buat keputusan untuk membawa ke pejabat agama dan mahkamah syariah, proses tertangguh dek kerana PKP.

Tinggallah aku berdepan dengan suami dirumah setiap hari. Airmata peneman hati dan sejadah.

Serius, sehingga ke saat ini, aku masih lagi melayan suami seperti biasa. Tapi, dalam hati Allah saja yang tahu.

Aku tahu suami sungguh menyesali apa yang terjadi. mungkin apa yang terjadi adalah ujian untuk rumahtangga ini.

Namun, hati isteri hanya hamba yang lemah, parut dan kesan akan kekal sampai bila bila. the saddest thing about betrayal, it’s never comes from your enemies.

Doakan aku kuat. Aku masih keliru. Aku memikirkan tentang anak anak. Aku tidak mahu mereka membesar tanpa ayah.

Ayah yang sungguh rapat dengan anak dan penyayang. Tapi aku? Dengan semua perasaan yang ada, marah, keliru, tidak percaya…

Di setiap doa ku, aku tidak berhenti untuk meminta petunjuk, aku serahkan segalanya kepada Allah.

Jika aku teruskan, apakah suami ku akan betul berubah? Sekiranya dia tidak setia lagi? Apa yang aku harus lakukan?

Meneruskan atau tetapkan pendirian, sekali ditipu, damage done. Things will never be same again.

Kepada suami diluar sana, berusahalah elakkan perkara macam ni.

Apa sahaja masalah dalam rumahtangga, isteri akan sentiasa boleh menerima dan berusaha untuk bertahan. Tapi tidak setia?

Bukan semua isteri boleh menerima, tidak akan sama. Kepada isteri yang pernah menghadapi ini, aku doakan semoga kita semua diberikan kekuatan. Doakan aku.

Semoga Allah tunjukkan jalan penyelesaian yang terbaik untuk aku dan anak anak, sehingga akhir PKP ogos ini.

Wassalam…

Reaksi warganet

Marina Ibrahim – Ada kalanya perampas hak orang ni kurang ajar. 3 sem aku duduk dengan roommate yang berbeza yang masing masing kaki himpit laki orang.

Pernah duduk dengan roommate yang ada affair dengan suami seorang lecturer. Laki tu pun sama je lecturer juga.

Muka tak malu siap nak pergi faculti isteri lecturer tu. Nak tengok antara dia dengan bini lecturer tu siapa lagi lawa.

Balik bilik siap gelak gelak cerita dia lagi lawa dari bini orang tu. Akhlak tak sepadan dengan pakaian.

Siap tolong jadi babysitter anak orang tu lagi. Kesian isteri tak tahu.

Yang sorang lagi pun macamtu, sampai lecturer perempuan ni panggil semua pelajar perempuan nasihat. Jangan menggatal sangat.

Ingat lagi sorang lecturer ni cakap “awak tak kawin lagi memang sedap sibuk nak kacau laki orang, dah kawin ada anak kerjaya lagi tak terlayan laki tu kadangkala”

Yang sorang lagi praktikal, jatuh hati dengan engineer. Punya biadap si laki ni call tengah makan bini masak,

boleh dia jerit, “i ni makan maggi je tau tak. U makan apa isteri u masak, jangan jumpa i lagi”

Para wanita. Stop jadi haiwan menyondol laki orang. Jangan cakap tak boleh elak, antara korang nak atau tidak.

My mom adalah ibu tunggal akibat haiwan menyondol dan aku tak pernah jumpa ayah sendiri, sebab mak aku sendiri pun lahirkan aku naik bus.

Wan Izzaty – Kalau suami jahat ni lain. Kalau suami yang tak abai tanggungjawab, semua okay di rumah,

tiba tiba caught cheating, Allahu remuk redam rasa hati. Ditipu hidup hidup.

Yang perempuan pulak anak murid. Lari bawak diri, bawak anak. The price he has to pay for the rest for his life.

Nurul Shida Zulkifli – Semoga puan tabah. Kalau saya, memang tak nak dan tak mampu la nak terima balik sebab tidak setia sampai tahap atas katil memang kenyataan yang sangat pedih.

Dosa tu dah tentu tentu. Kalau dapat terima balik, takkan rasa cinta yang sama macam sebelum itu.

Sebab confirm akan teringat ingat macam mana lelaki yang kita trust boleh buat hubungan terkutuk dengan perempuan lain.

Suri Norifa Bt Saidin – Terluka hati si isteri yang diduakan, kesian lahai. Semoga Allah memberi petunjuk, ketenangan untuk si isteri.

Pelaku, usah ditagih kepercayaan lagi. Sampai bila bila kau tidak akan dapat. Curiga dan was was akan sentiasa menemani sang isteri.

Peringatan juga pada suami yang buat hal yang isteri tak tahu lagi. Bina mahligai di dunia, binalah juga mahligai di syurga Abadi.

Sayangkan rumahtangga, jangan la ikut sangat kebdhan yang bersarang dalam kepala otak, macam hilang kewarasan akal fikiran.

Semoga Allah memberi kebahagiaan kepada pasangan suami isteri di dunia ini… Aamiinn..

Nur Ain Yasak – Husband menyesal sebab da kantoi check in. Sebelum tu takda rasa bersalah pun dalam diri dia.

Husband menangis sebab dia tahu.. Semua harta dan kekayaan ni takkan ada tanpa si isteri. Once isteri tinggalkan dia.

Dia takkan ada apa apa.. Dia buat perkara tak senonoh dengan student tu? Dia ada niat nak peristerikan student tu ke?

Macam mana dengan maruah dengan masa depan budak tu?

Entahla. Kita ni bila dah jadi isteri, lebih lebih lagi da ada anak tu. Buruk busuk suami kita redha ja. Tapi suami tu, fikir keinginan ja.

Macam budak baru dapat mainan. Seronok? Bila da rosak, buang.. Ha macam tu la perumpamaanya..

Papepun, saya harap confessor mampu menghadapi ujian ini dengan baik.

Zaitun Ujang – Tak nak mcurah cuka pada luka. Cuma satu je nak kita renung bersama sama. Tanya diri, kenapa Allah bongkar perkara ini.

Petunjuk Allah bagi, keputusan pada kita. Nak teruskan boleh, tetapi bkorban rasa.

Sampai bila bila, pemikiran mu membayangkan ketidaksetiaan dia. Kepercayaan is zero..

Nak berhenti? terpulang. Kalau anak dijadikan alasan tak kan putus sebuah ikatan. Yang putus ikatan suami isteri sahaja.

Puan kena stabilkan prasaan dan fikiran. Istikharah, minta Allah beri lagi petunjuk. Apa yang perlu di putuskan. Ingat, orang yang baik, akan pulang pada yang baik.

Yang pendosa bukan diharmkan masuk syurga kalau dia sempat bertaubat nasuha. Wallahuakhlam..Turut simpati..

Sumber – Masih keliru (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Continue Reading
OH VIRAL3 hours ago

Belanja Gambar Tak Berbaju, Peminat Naim Daniel Jadi Tak Keru4n

OH VIRAL8 hours ago

Dgr Mak Menjerit Dari Dlm Rumah, Apa Yang Gadis ni Nampak Dekat Ruang Tamu Sangat Mengejutkan

OH VIRAL1 day ago

SUAMl Kantoi Lakukan Hbgn Dgn Ank Murid ls3, Mengejutkan Soalan yg ls3 Tya Sampai Buat Bdk Prmpuan tu Meraung

OH VIRAL2 days ago

Kebahagian Aku Diragut Permpuan Muda, Terkejut aku Tgk Prmpuan tu mcm Buncit, Rupanya ini yg Berlaku – Part ll

OH VIRAL2 days ago

Kebahagian Aku Diragut Permpuan Muda, Terkejut aku Tgk Prmpuan tu mcm Buncit, Rupanya ini yg Berlaku

OH VIRAL2 days ago

Video: Allahuakbar! Kec0h Kubvr ‘Berdrah’ Dan Tanah Mendap. Individu Ini Lihat Sendiri Dan Britahu Apa Yang Terjadi

OH VIRAL2 days ago

Hairan pakwe ajak duduk serumah. Padahal lagi beberapa hari je lagi nk nikah. Mengejutkan lepas je nikah bini dikerjakan hari hari

OH VIRAL3 days ago

Video: Dengan Sekali Lafaz, Raja Afiq SAH Jadi SUAMl P0LlS ViraI Soffwany Yusoff

OH VIRAL3 days ago

Ini Alasan A.Aida Menolak Lamaran R M 20Juta, Kalah Anak Dara Sunti Punya Hantaran

OH VIRAL3 days ago

Tak Sempat Nikah, Ibu ini Bongkarkan Perkara Pelik yg Berlaku pd Anak Gadisnya 3 Hari Sebelum MENlNGGAL

OH VIRAL4 days ago

SUAMl O T Siang Mlm Kumpul 15,000 Sbb ls3 Demand Nak BERSALlN di HOSPlTAL 5 Star

OH VIRAL4 days ago

Pesakit di wad Bongkarkan apa yg ibu Sandra buat Semasa jaga Sandra Buat Kali Terakhir

OH VIRAL5 days ago

Terbaru! Eira Aziera kini kembali dengan LlVE baru yang lebih Mengejutkan

OH VIRAL5 days ago

Pagi Buta Ketuk Rumah Aku, Selamba Hntar Ank Dia, Bila Ckp Dah Tak Nak Jga, Boleh Dia Tinggalkan Anknya Depan Pgar Rmah Pastu Terus Lari

OH VIRAL5 days ago

Video: Wan Sharmila Terima Kejvtan Cincin Daari Syazwan Zvlkifly

OH VIRAL1 week ago

Video: “Dia ni Mulut Apa ye” Eira Buat Hal Lagi “live” Tapi Guna kata kata Kesat dan Memalukan Org Lain

OH VIRAL6 days ago

Dah Terjah ls3 Mlm 1st, Pastu SUAMl Dh Taknak Dah. Jijik Katanya. Waktu Hanimun Pun Buat xtau. Rupanya ini Puncanya

OH VIRAL2 days ago

Video: Allahuakbar! Kec0h Kubvr ‘Berdrah’ Dan Tanah Mendap. Individu Ini Lihat Sendiri Dan Britahu Apa Yang Terjadi

OH VIRAL7 days ago

Ini Sebenarnya Pekerjaan Puan Suharnizan, Patutlah Eira Gelabah Semacam, Bukan Calang-Calang Jawatan

OH TRENDING4 weeks ago

Pemain Gitar Profesional, Eddy Wan MENlNGG4L Dvnia, Punca KEM4TlAN Sgt Mengejutkan

OH TRENDING4 weeks ago

Video: Ramai yg Sangsi Suara Jerit Tersebut, Tetapi Ini Sebenarnya yg Terjadi si Kawasan Perkuburan itu

OH VIRAL1 week ago

Tak sedar Diri jam 2 Lagi, Ank Kongsi Sikap arwh 3 hari Sblm Pergi Buat Ramai Sebak

OH TRENDING1 week ago

Video: Kereta Kena Block, Tindakan Akak ni Memang Berani, Lepas Dgr Bunyi Pecah, Baru Owner Turun

OH TRENDING4 weeks ago

‘Direct Nego Macam ni yg Rakyat Mahukan’ Netizen Sambut Baik BPN 2.0 Diberikan

OH TRENDING1 week ago

Mira Filzah Payung Gambar & Video Dia Hanimun, Tapi Lain lak Netizen Nampak

OH VIRAL1 week ago

Video: Dengar Suara Perempuan, Pencegah Maksiat Serbu Bilik, Tapi Terkedu Bila Tau Siapa Dalam Bilik tu

OH TRENDING1 week ago

Wanita ni Bukan Main Seronok Dapat Kawen Dgn Laki Gaji 8 Ribu, Namun Kantoi Suaminya Buat Sesuatu di Belakangnya

OH TRENDING4 weeks ago

2 Kumpulan Bergadvh Besar Di Dataran Merdeka Sehingga Berdarah, Punca Sebenar di Dedahkan

OH TRENDING4 weeks ago

Pertama Kali Aku Tengok Suami Menangis Macam Baby, Aku Cadang Cari Rumah Lain, Tapi Suami Senyap, Rupanya Rumah tu..

OH TRENDING4 weeks ago

“Saya Kawen Masa Umo 20, Tahun 2011 Dan Bercer4i” – Oktovia Manrose Dedah Dia Sebenarnya Janda dan Ada Seorang Anak

OH VIRAL1 week ago

Video: “Dia ni Mulut Apa ye” Eira Buat Hal Lagi “live” Tapi Guna kata kata Kesat dan Memalukan Org Lain

OH VIRAL6 days ago

Dah Terjah ls3 Mlm 1st, Pastu SUAMl Dh Taknak Dah. Jijik Katanya. Waktu Hanimun Pun Buat xtau. Rupanya ini Puncanya

OH VIRAL2 days ago

Video: Allahuakbar! Kec0h Kubvr ‘Berdrah’ Dan Tanah Mendap. Individu Ini Lihat Sendiri Dan Britahu Apa Yang Terjadi

OH VIRAL7 days ago

Ini Sebenarnya Pekerjaan Puan Suharnizan, Patutlah Eira Gelabah Semacam, Bukan Calang-Calang Jawatan

OH TRENDING4 weeks ago

Pemain Gitar Profesional, Eddy Wan MENlNGG4L Dvnia, Punca KEM4TlAN Sgt Mengejutkan

OH TRENDING4 weeks ago

Video: Ramai yg Sangsi Suara Jerit Tersebut, Tetapi Ini Sebenarnya yg Terjadi si Kawasan Perkuburan itu

OH VIRAL1 week ago

Tak sedar Diri jam 2 Lagi, Ank Kongsi Sikap arwh 3 hari Sblm Pergi Buat Ramai Sebak

OH TRENDING1 week ago

Video: Kereta Kena Block, Tindakan Akak ni Memang Berani, Lepas Dgr Bunyi Pecah, Baru Owner Turun

OH TRENDING4 weeks ago

‘Direct Nego Macam ni yg Rakyat Mahukan’ Netizen Sambut Baik BPN 2.0 Diberikan

OH TRENDING1 week ago

Mira Filzah Payung Gambar & Video Dia Hanimun, Tapi Lain lak Netizen Nampak

OH VIRAL1 week ago

Video: Dengar Suara Perempuan, Pencegah Maksiat Serbu Bilik, Tapi Terkedu Bila Tau Siapa Dalam Bilik tu

OH TRENDING1 week ago

Wanita ni Bukan Main Seronok Dapat Kawen Dgn Laki Gaji 8 Ribu, Namun Kantoi Suaminya Buat Sesuatu di Belakangnya

OH TRENDING4 weeks ago

2 Kumpulan Bergadvh Besar Di Dataran Merdeka Sehingga Berdarah, Punca Sebenar di Dedahkan

OH TRENDING4 weeks ago

Pertama Kali Aku Tengok Suami Menangis Macam Baby, Aku Cadang Cari Rumah Lain, Tapi Suami Senyap, Rupanya Rumah tu..

OH TRENDING4 weeks ago

“Saya Kawen Masa Umo 20, Tahun 2011 Dan Bercer4i” – Oktovia Manrose Dedah Dia Sebenarnya Janda dan Ada Seorang Anak

Artikel HOT

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.